cute followers

Friday, March 4, 2011

Salahkah jika kita mencintai seseorang?

Seperti yang kita sedia maklum perasaan cinta memang tak boleh dipisahkan dari dalam diri setiap manusia tak kiralah sama ada cinta kepada Allah, Rasulullah, ibu bapa, kawan2 dan orang yang kita sayang kerana cinta itu adalah fitrah dalam diri manusia. Tapi kita mestilah pandai mengawal perasaan cinta itu dalam konsep cinta sesama makhluk iaitu cinta di antara lelaki dan perempuan. Jatuh cinta bukanlah perkara yang salah tetapi perasaan cinta itu haruslah tidak melampaui batas sehingga melanggar syariat yang telah ditetapkan oleh Islam dengan melakukan perkara2 yang dimurkai Allah.



Dewasa ini, cinta telah disalah ertikan terutama bagi kalangan remaja yang hanya bercinta mengikut nafsu dan hasutan syaitan semata mata. Cinta yang sedimikian inilah yang akhirnya akan menjebakkan diri kita ke dalam kancah maksiat, zina dan sebagainya. Lalu hasilnya lahirlah anak luar nikah yang tidak berdosa atas perbuatan keterlanjuran yang dilakuakan oleh individu2 yang menjadi hamba cinta ini. Allah mengurniakan kita akal untuk berfikir bagi membezakan kita sebagai manusia dengan binatang yang tidak mempunyai akal. Justeru kita sebagai manusia yang berakal haruslah berfikir dahulu baik buruk nya sebelum melakukan sesuatu perkara itu dan janganlah terlampau menurut hawa nafsu yang sering akhirnya membawa manusia kea rah kehancuran dan mendapat kemurkaan Allah. Sanggupkah kita menerima azab kubur yang amat pedih dariNYA atas segala maksiat dan dosa yang kita lakukan di bum ini? Jadi kita masih lagi mempunyai masa untuk berubah dan bertaubat serta berjanji untuk tidak mengulangi perbuatan dosa yang kita telah lakukan.


Apabila kita belum bersedia tapi dah meluahkan perasaan:
- di saat itu, apa yang kita nak (atau orang yang kita nak) tak semestinya yang terbaik untuk kita
- penantian yang berpanjangan akan menjejas emosi dan fikiran
- lebih senang terjerumus dengan maksiat dan fitnah
- seandainya dah tunggu bertahun-tahun tapi akhirnya tak menjadi, akan mendatangkan kekecewaan

Selagi belum bersedia, lebih baik simpan sahaja hasrat tersebut. memang perasaan cinta itu fitrah, tapi Allah juga kurniakan kita akal untuk berfikir. usahakan diri untuk bersabar, jaga hati dan keimanan.

Sebaiknya, mantapkan diri untuk menjadi soleh/solehah. persiapkan diri untuk menikah, bukan untuk menikah dengan si fulan atau fulanah. jadi bila dah betul-betul bersedia tu, siapa-siapa saja boleh di-"plug and play"-kan dan dapat dimasukkan dalam perangancan kita.

Di sudut yang lain, tak mustahil untuk menikah sambil belajar. kalau sanggup berkorban dan usaha lebih sikit, insha Allah tiada yang mustahil melainkan Allah tidak mengizinkannya. minta petunjuk dari Allah melalui istikharah, sesungguhnya Dia Maha Mengetahui, dan kita tidak.


"YA Allah, sesungguhnya engkau lebih mengetahui apa yg terbaik buat diriku, buat agamaku dan penghidupanku. jika Dia yang kau takdirkan untukkku, dekatkanlah aku padanya, namun jika bukan dia yg kau takdirkan untukku,  jadikanlah aku redha dengan ketentuanMU".

Firman Allah S.W.T :                                                                                                       
زين للناس حب الشهوات من النساء والبنين والقناطير المقنطرة من الذهب والفضة والخيل المسومة والانعام والحرث ذلك متاع الحياة الدنيا والله عنده حسن المآب
Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga).

Tidak perlu mencari teman secantik BALQIS,andai diri tidak sehebat SULAIMAN....
Tidak perlu seteguh IBRAHIM,andai diri tidak sekuat HAJAR....
Mengapa mengharap teman setanpam YUSOF,jika kasih tidak setulus ZULAIKHA....
Mengapa didamba teman hidup sehebat KHADIJAH,andai diri tidak sesempurna RASULULLAH S.A.W....

2 comments:

hardy boy said...

saya setuju dgn pendapat dayana tu, bole bercinta tetapi mestilah berlandaskan Islam, tidak melakukan ape yang dilarang serta bercinta secara Islam..hehehe..

klu terus berkahwin tetapi tak mengenali btl2 bakal pasangan kita pn susah juga sebb skrang nie manusia ramai yg perangai pelik2..hehehe.. Dato' dr fadillah kamsah pn cakap, seblum kawin kita hanya kenal max 30% sahaja tentang pasangan kita, selebinya 70% kte knl lepas kawin (^_^)

Shaker™ said...

Tidak perlu mencari teman secantik BALQIS,andai diri tidak sehebat SULAIMAN....
Tidak perlu seteguh IBRAHIM,andai diri tidak sekuat HAJAR....
Mengapa mengharap teman setanpam YUSOF,jika kasih tidak setulus ZULAIKHA....
Mengapa didamba teman hidup sehebat KHADIJAH,andai diri tidak sesempurna RASULULLAH S.A.W..

adakah kita mampu jadi seperti mereka2 ini..??

saya tertatik dengan qoute ni.. terima kasih atas perkongsian ini

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...